Pengalaman Menggunakan VPS Digitalocean (SSH)

logo-resmi-digitalocean

Okayy, ini adalah tulisan singkat saya mengenai pengalaman menggunakan digital ocean (DO). Inshaalloh bacanya ga lebih dari 10 menit.

Blog yang sedang anda baca ini, kelashemat.com – juga dihostingkan di DO.

Spesifikasi droplet yang saya gunakan yaitu :

Harga : $5
Distribution : Ubuntu 16.04.1 x64
RAM : 512 MB
Kapasitas : 20 GB SSD Disk
Bandwidth : 1000 GB
Data Center : Singapore

Spesifikasi diatas itu merupakan paket paling mini, paling ekonomis.  😀

Satu droplet itu disinggahi beberapa blog. Traficnya ada yang udah ribuan, ada juga yang masih belasan.

Alhamdulillah hingga saat ini yang saya rasain tidak ada keluhan blog jadi lambat, apalagi server down (blog tidak bisa diakses).

Alhamdulillah semua lancar,

Blog lebih cepet loadingnya, dan juga dashboard blog (wp-admin) cukup ringan.

Intinya sih saya PUAS dengan layanan Digital Ocean.

Coba deh anda daftar dulu, boleh bayar belakangan kok. Ini panduan nya :  ➡  Cara Daftar Hosting Digitalocean.

Udah setahun lebih saya pake DO, dan belum kepikiran untuk pindah. Tepatnya tanggal 30 bulan Agustus 2015 saya mulai pertama pake DO.

daftar-pertama-digital-ocean

Sebelum pake DO, saya termasuk orang yang sering gonta-ganti hosting.

Rata-rata saya pakenya yang shared hosting. Tapi ada juga VPS, tapi yang Managed VPS.

Kenapa saya sering pindah hosting , … masalahnya sama, blog saya loading nya lama , kalau saya timer rata-rata lebih dari 20 detik pas pertama kali buka blog.

Belum lagi pas buka dashboard (wp-admin) , ini juga yang bikin pegel .

Agar dashboard kebuka sempurna biasanya butuh 30 detik hingga 2 menitan.

Buat saya ini Lamaaa …. banget.

Bisa-bisa mood nulis saya jadi hilang gegara nungguin loading dashboard  😥

Entah gimana ceritanya, saya juga lupa, akhirnya saya menemukan ulasan tentang digitalocean.

Awalnya sih pas pertama ngunjungi web digitalocean, rasanya biasa aja.

Engga saya gubris.

Tapi setelah saya baca-baca di forum,

Dihh anjirr  … ternyata banyak yang ngasih review bagus tentang digitalocean.

Yawdah saya habisin rasa penasaran saya, trus daftar deh di DO.

Dua jam berlalu …

Saya kebingungan,

GEGANA . . . Gelisah . Galau . Merana .

Soalnya Digital ocean ga kenal yang namanya cPanel.

Emang sih dari awal saya udah tau kalau DO itu Unmanage VPS.

Tapi sumpah, saya ga nyangka kalau Unmanage itu berarti ga ada panel, cPanel atau interface nya.

Ternyata perbedaan VPS Manage dengan VPS Unmanage itu terletak dari ada /tidak nya interface nya.

Interface disini maksudnya tampilan dashboard hosting kita, seperti cPanel.

Kalau VPS Manage itu ADA dashboard, untuk konfigurasinya.

Sedangkan VPS Unmanage mah ENGGA Ada.

Nah, pas saya beli digitalocean itu satu-satunya cara buat konfigurasi hosting ini adalah dengan menggunakan software bantuan seperti Bitvise atau Putty.

Dengan Putty, nanti untuk install wordpress dan segala macemnya menggunakan LAYAR HITAM, kalau di windows itu tampilannya sama seperti CMD.

Sebagai orang paling gaptek nomer 8 di Karawang, saya engga bisa apa2 ketika dihadapkan dengan Layar Hitam penuh misteri itu.

Boro2 pake Putty, kalau pake cPanel aja saya masih sering salah.

Untung aja saya nemu VPS Mania – panduan hosting VPS Unmanage yang cocok buat saya.

Iyaa, memang harus ketemu sama yang cocok buat saya, soalnya di panduan itu diajarin step by step nya, diliatin codingan nya, jadi emang cocok banget buat yang Gaptek nya ga ketulungan ini.  😎

Awalnya sih berat banget harus keluar uang 400 ribu an, bahkan hampir 500 ribu (sama bensin dan jajan untuk pergi ke Bank).

Tapi yaaa mau gimana lagi, cuma VPS Mania yang ngasih tutorial secara lengkap bagaimana caranya install wordpress di Unmanage VPS Digitalocean.

Lagian, sebenernya ilmu yang didapet juga emang bagus banget buat investasi kedepannya.

Siapa tau nanti kerja di StartUp Besar. Dimana Start Up biasanya hostingnya tuh pake Cloud Linux Server.

Atau siapa tau nanti punya Start Up sendiri.

Atau bisa juga buka jasa setting VPS Unmanage.

Atau bisa juga nanti bantuin temen yang lagi kebingungan sama VPS Unmanage nya.

Nahh …

Ilmu yang didapat dari VPS Mania inshaalloh bisa tuh berguna untuk hal-hal tadi.

Nah, jadi ngerasa murah kan  😀

Alhamdulillah saat ini saya diberkahi dengan server yang bagus, dan juga sedikit ilmu tentang linux hosting SSH.

Server yang bagus itu berkah banget.

Maksudnya, … kita jadi bisa tidur nyenyak, jalan-jalan tanpa khawatir, ibadah dengan tenang, TANPA khawatir blog kita down / tidak bisa diakses.

Alhamdulillah , …

Nah, itulah sekelumit cerita dari saya tentang pengalaman saya berdigitalocean, yang alhamdulillah udah lebih dari satu tahun mangkal disana, dan belum kepikiran untuk pindah ke hosting manapun.

Buat yang masih takut-takut beli hosting di digitalocean, silahkan baca panduan cara daftar hosting digitalocean .

Yang penting register dulu, setelah itu, baru bikin droplet.

Kalau mentok konfigurasi nya tinggal di hapus dropletnya, trus bikin lagi yang baru.

Kalau tetep masih mentok dan bingung, berarti beneran ente butuh VPS Mania.  😎

Sekian dari saya, Abi Nugraha. Wassalamualaikum Warrahmatullohi Wabarokatuhhh, …